Antara Kuliah dan Pendanaan Khayalan - Ketidakberdayaan Besar Orang Tua

Pondok Pesantren Modern - Semakin banyak orang tua adalah guru cadang. Itu bisa dimengerti - tapi tidak membantu. Sebuah komentar oleh Daniel Bialecki

Ketidakpercayaan terhadap sistem sekolah tumbuh

Karena hasil PISA bencana pada tahun 2000 ketakutan pendidikan melewati Jerman. Hal ini telah lama dikenal di samping para pembuat kebijakan pendidikan yang bertanggung jawab dan orang tua. Bahkan jika sejak kejutan PISA pertama beberapa investasi telah dibuat dan tindak lanjut penyelidikan hasil yang kurang sepi menunjukkan: Takut terus - dan itu telah menyebar dari bangsa untuk orang tua. Ini adalah rasa takut kehilangan koneksi akan dibanjiri oleh kompetisi. Ini adalah ketakutan sebagian berlebihan dari orang tua, anak-anak mereka tidak bisa lagi mempertahankan status sosial.

Ketakutan ini stoke juga ketidakpercayaan terhadap sistem sekolah. Banyak upaya reformasi dalam berbagai bentuk mereka (tergantung pada negara) tidak bisa membawa kembali kepercayaan. Sebaliknya, mereka telah menyebabkan lebih lanjut ketidakpastian. Ini juga menjelaskan mengapa penulis populer seperti Richard David Precht atau Jesper Juul menang respon begitu besar: satu filsuf siapa "pengkhianatan anak-anak kita" mengakui dalam sistem pendidikan Jerman, yang lain seorang terapis yang bahkan didiagnosis "sekolah infark".

Guru, siswa dan orang tua tidak puas

Tampaknya ada hampir tidak ada orang yang benar-benar senang dengan sistem sekolah ini: 30 persen dari mereka yang bekerja di bidang pendidikan mengalami masalah kesehatan mental, diungkapkan oleh pendapat dari formasi Dewan Action. Profesi guru adalah untuk "Hell Job" merosot (Süddeutsche Zeitung). Murid kalah, menurut sebuah scoyo studi sudah di sekolah dasar sukacita pembelajaran.

Semakin banyak orang tua menarik anak-anaknya sistem sekolah negeri dan memilih sekolah swasta. Terhadap sekolah sepanjang hari, ada banyak tempat resistensi, karena banyak orang tua ingin rumah daripada mengambil perawatan sore itu sendiri.

Mereka memiliki alasan mereka: Sekolah-sekolah yang mereka alami sebagai kelebihan beban - antara lain tantangan inklusi, tidak dilengkapi untuk ini, dan sebagian besar guru tidak terlatih. dukungan belajar individu di sekolah umum untuk mewah, jika tantangannya adalah bahwa anak-anak dan orang muda sama sekali setelah mampu belajar.

Jadi tidak mengherankan bahwa semakin banyak orang tua sendiri ingin mengambil kendali dari buku atau untuk melumpuhkan dan frustrasi merasa ketika mereka tidak punya waktu untuk menemani anak-anak mereka dalam belajar sore.

Iuran-Run

Hebatnya, bagaimanapun, adalah bahwa tuntutan tidak masuk akal beberapa orang tua bersedia menerima untuk secara optimal mendukung anak-anak mereka. ibu yang bekerja menyerah pekerjaannya untuk mengurus pekerjaan rumah - terutama bersemangat mereka menganggap sama itu sendiri untuk memberikan nilai tinggi untuk anak-anak mereka. Ayah mencoba setelah bekerja pada binomial - dan terkejut bahwa tidak hanya mereka, tetapi juga muda saat ini tidak memiliki kesabaran untuk itu.
Beberapa keluarga menggali jauh ke dalam kantong mereka untuk memberikan anak-anak mereka untuk membiayai kuliah dari pemasok profesional - bahkan jika tanda yang baik. Bahwa kuliah klasik dengan menawarkan mereka hampir tidak mungkin untuk memperkuat anak-anak dalam keterampilan belajar mandiri mereka, akan mengabaikan.

Dalam mencari perbaikan untuk sistem sekolah kelebihan beban, orang tua menunjukkan mengejutkan konformis dan menderita siap. Selama tanda setuju, segalanya tampak baik-baik saja. Hanya beberapa orang berpikir tentang bagaimana pendukung pembelajaran individu harus terlihat seperti, memungkinkan anak-anak untuk belajar mandiri. Bahkan lebih sedikit bersedia untuk membawa ide-ide ini ke sekolah dan merumuskan tuntutan untuk kebijakan pendidikan.

Untuk mendukung guru sore sukarela dengan perilaku mereka sistem mereka telah lama mengakui kelemahan dan kekurangan.

Dukungan bukannya membantu

Tentu saja itu adalah tugas orang tua untuk mendukung pembelajaran anak-anak mereka, apakah mereka memiliki tanda yang baik atau buruk. Orang tua harus ekstra menghubungi dan menemani anak-anak mereka berada di sana ketika mereka membutuhkan bantuan. Anda harus meninggalkan mereka kebebasan, penelitian independen. Anda dapat membuat saran dan bersama-sama dengan anak-anak mereka untuk mencoba cara-cara baru untuk belajar - misalnya, dengan media digital.

Dengan demikian mereka memperkuat keturunan mereka untuk tantangan dari masyarakat pengetahuan modern. Dan yang datang di banyak sekolah, meskipun banyak upaya reformasi masih terlalu pendek.
Previous
Next Post »